Wahai Manusia! Kamulah Yang Memerlukan Allah!

Manusia makhluk paling istimewa yang Allah cipta. Tapi manusia makhluk yang paling suka ‘buang’Allah

Sepanjang usia kita, cuba ingat balik berapa banyak kali kita ‘buang’ Allah. Tak ingat bukan? Biasalah, manusia itu insan dan insan itu sifatnya pelupa. Kalau begitu, mari kita sama-sama imbas kembali.

Ingat balik masa mula-mula kita lahir dulu. Allah bagi kita tengok dunia, keluar dari perut ibu kita dengan selamat. Ada kaki, ada tangan malah mata, mulut dan hidung kita tak terbalik kedudukannya, elok terletak di tempat yang sepatutnya. Cuba kira, berapa kali saja kita pernah rasa syukur dengan anugerah ini? Berapa kali saja kita pernah katakan, ‘Ya Allah, terima kasih atas rupa yang cantik ini’?

Tanpa kita sedar, Allah bagi kita kejayaan sejak kita belum lahir lagi. Bayangkan, berjuta-juta sperma yang berebut-rebut nak jumpa dgn ovum, kita yang berjaya. Ya, kita hina.  Kita ini asalnya sperma saja, tapi kita sperma yang sombong. Pernah kita rasa bersyukur atas kejayaan besar ini?

Sejak sekolah rendah Allah bagi kejayaan. Tiba-tiba sampai sekolah menengah sangkut sikit dalam peperiksaan, tidak lepas masuk university, apa kita buat? Kita marah Allah. ‘Penat aku belajar, Allah bagi gagal pula!’, kata kita. Kita terus tinggalkan segala ibadah kerana kononnya merajuk dengan Allah.

Itu kalau tak lepas. Cuba kalau lepas dan Berjaya, kita kata, ‘Alhamdulillah, usaha saya banyak, memang patut dapat keputusan cemerlang begini‘. Kita ‘mention’ nama Allah sekali saja, buat cukup syarat. Yang banyaknya kita ‘mention’ nama kita, usaha kita. Sekali lagi kita ‘buang’ Allah. Padahal sebelum dapat, beria-ria minta pada Allah.

Bila jalan-jalan, ketika dalam keadaan musafir, cuba tanya diri sendiri, aku jaga atau tidak solat aku? Padahal rukhsah yang Allah bagi pada musafir sangatlah banyak. Jamak, qasar. Tapi masih tidak ramai yang buat. Lebih banyak yang tinggalkan, tidak solat terus. ‘Takpe, di rumah aku solat penuh’, kata kita. Baru dapat berjalan sikit, bergembira melancong, kita ‘buang’ Allah sekali lagi.

 

Baiklah. Cukup dengan sikap angkuh kita. Sekarang, cuba kita tukar watak.

Kita tinggal solat 5 waktu, kita kata solat itu penat, membuang masa. Apa Allah buat? Adakah Allah kata, ‘penatlah jaga budak ini, tak payah jagalah, membuang masa saja’. Tidak! Allah masih jaga kita, lindung kita dari bahaya.

Kita marah Allah sebab tidak bagi apa yang kita mahu. Cuba kalau kita yang tidak bagi apa yang Allah mahu (tidak solat, tidak tutup aurat, etc), apa Allah buat? Allah masih lagi tahan langit supaya tidak jatuh pada kita, Allah masih lagi bekalkan oksigen supaya kita boleh bernafas, Allah masih lagi kawal perjalanan darah kita supaya kita mampu hidup. Berapa kali kita pernah berterima kasih padaNya?
Kita buat banyak sangat benda yang Allah larang, tapi Allah tidak pernah sesaat pun tinggalkan dan lupakan kita. Padahal, Allah dah nyatakan dalam Al Quran, yang kalau Dia mahu, bila-bila masa saja Dia boleh hapuskan kita.

“Wahai manusia, kamulah yang memerlukan Allah; dan Allah Dialah yang Maha Kaya, Maha Terpuji. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia membinasakan kamu dan mendatangkan makhluk yg baru untuk menggantikan kamu. Dan yang demikian itu tidaklah sulit bagiNya. [35:15-17].

Nak cipta kita sangatlah mudah bagi Allah. Padahal kita ini teramatlah ‘complicated’. Cuba belajar biologi, bermacam-macam istilah yang ada dalam badan kita ini. Adakah kita fikir, untuk menghapuskan kita itu susah bagi Allah? Tidak susah sama sekali bukan?

Tapi, adakah Allah buat? Ketika kita abaikan perintah Allah, kalau Allah mahu, Dia boleh hapuskan kita pada saat itu juga. Tapi Allah yang sweet itu tak buat begitu. Allah sentiasa tunggu kita datang dekat Dia. Allah sentiasa rindukan suara kita memohon padaNya.

Jika kita sedar, sudah berjuta-juta peluang yang kita dapat dari Allah. Kalau orang bercinta, cukup sekadar memberi hingga peluang ketiga, jika masih diulang kesilapan yang sama, alamatnya Hai Hai Bye Bye lah. Tapi Allah, tidak akan pernah jemu untuk memberi peluang baru pada kita.

Allahkah yang memerlukan kita, atau kita yang memerlukan Allah?

“wahai manusia, kamulah yang memerlukan Allah…”

– Artikel iluvislam.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s