Muslimat Comot, Muslimin Selekeh

Al-kisah muslimat.

Ada yang memakai tudung yang sama selama seminggu tanpa cuci. Bekas minyak dari sambal ikan bilis minggu lepas pun ada lagi.

Ada yang memakai baju dan tudung yang ronyok seribu. Bukan trend masa kini pun, cuma memang malas nak gosok baju agaknya.

Ada yang memakai tudung dan baju yang sudah lusuh warnanya hingga kain berbulu-bulu. Nak kata tak mampu beli tudung baru tidak jugak. Telefon bimbit tak kurang MP3, WIFI & kamera.

Ada yang memakai stokin dan handsock yang tercarik-carik, menanti masa untuk koyak. Apalagi yang tak kisah memakai stokin dan handsock koyak.

Ada yang setiap pagi ke kuliah dengan muka pucat tak bermaya dengan tahi mata masih ada di celah mata.

Al-kisah muslimin.

Ada yang memakai seluar yang dipilih dari bakul baju kotor. Seluar yang paling tidak masam di antara yang masam dipakai untuk ke kuliah.

Ada yang keluar dari rumah tanpa menyikat rambut, sama sahaja dari bangun tidur. Apalagi yang memang tiada sikat pun.

Ada yang memakai kemeja dan t-shirt yang ronyok seribu. Sekali lagi, ini bukan trend tapi memang malas nak gosok agaknya.

Ada yang memakai handphone tercanggih abad ini dengan aplikasi Whatsapp, Viber, permaianan Angry Bird. Tetapi setiap hari ke kuliah dengan selipar jepun.

Ada yang sanggup habiskan beribu untuk sebiji kamera DSLR, tapi tidak mahu keluarkan wang kurang dari RM10 untuk beli deodrant. Bau badan, masyaAllah.

Ada yang setiap pagi ke kuliah dengan muka berminyak sampai boleh melekat kertas di muka dengan tahi mata bertepek.

 

Alahai muslimin dan muslimat. Sama saja comot dan selekehnya.

Ada yang membiarkan pinggan dan cawan di sinki selepas makan. Lagi teruk ada yang membiarkan saja pinggan di atas meja sampai esoknya.

Ada yang biliknya selalu sahaja disinggahi lipas kerana tong sampah penuh dengan sisa makanan.

Ada yang cadar katil dan sarung bantal tidak bertukar selama 3 bulan hingga peta Malaysia hampir sahaja lengkap terbentuk. Apalagi yang tidak bertukar setahun, peta dunia agaknya.

Ada yang mulutnya berbau.

Ada yang busuk kakinya, stokin dan kasut tidak dibasuh.

Ada yang kukunya hitam.

Kenapa muslimin dan muslimat? Kenapa bukan perempuan dan lelaki sahaja?

Muslimin dan muslimat, bila sudah Islam, bukankah kita membawa imej Islam itu sendiri? Jangan pula disebabkan kita, Islam itu menjadi buruk. Bagaimana kita mahu menarik mad ‘u untuk menutup aurat dan memakai tudung jika kita membawa imej comot dan selekeh?

“Eee, tak naklah pakai tudung labuh. Selekeh betul lah. Kau cuba tengok kakak tu. Kau nak aku jadi macam dia?”

“Eee, tak naklah ikut usrah petang ni. Aku tak selesalah duduk dengan abang tu, bau badan kuat betul.”

Saya setuju bahawa pandangan manusia itu tak penting, pandangan Allah sahaja penting. Ya, memang betul. Saya bukannya menyeru agar muslimin dan muslimat bertukar kepada bergaya,trendy dan vogue. Cumanya saya memohon muslimin dan muslimat menjadi lebih kemas, bersih dan menjaga penampilan. Bukankah Allah suka akan kecantikan dan kebersihan?

Mungkin ada yang tidak puas hati dan menimbulkan tentang zuhud dan tawaduk. Ya, Rasulullah juga zuhud dan tawaduk tetapi baginda sangat menjaga kebersihan dan penampilan diri. Rambut baginda diminyakkan dan disisir rapi, janggut baginda dikemaskan, jubah baginda sentiasa bersih. Ada beza antara zuhud dan selekeh.

Apabila bercakap tentang baitul muslim pasti kita akan memilih calon yang mempunyai agama dan iman yang mantap. Di dalam jemaah sendiri, bilamana kita melalui proses tarbiyah yang hampir sama, ada muslimat yang mengadu muslimin hanya akan takdim muslimat yang comel. Jadi yang kurang comel ni bagaimana? Ada muslimin yang merungut, muslimat hanya akan menerima muslimin yang hensem. Jadi yang tak berapa hensem ni bagaimana?

 

Muslimat, jangan salahkan muslimin kalau memilih yang comel jika anda sendiri memang comot. Muslimin, jangan salahkan muslimat jika menerima yang hensem jika anda sendiri selekeh.  Allah menjadikan setiap manusia itu comel, cantik dan hensem. Terpulang kepada diri masing-masing untuk membawa penampilan bagaimana.

Ada yang mengatakan biarlah sekarang ni comot dan selekeh tapi depan suami/isteri nanti pakailah cantik-cantik dan lawa-lawa. Kalau sekarang ni, sebelum kahwin ni, dengan masa yang banyak terluang ni pun kita tidak belajar menjaga penampilan, apatah lagi apabila sudah berkahwin nanti. Masa itu sudah terlambat untuk belajar, cuma ada masa untuk aplikasikan.

Wallahu’alam🙂

– Artikel iluvislam.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s