Jiwa Yang Mati

Seorang adik angkat di facebook mengadu padaku.. “Kak, saya dah bosanlah dorang duk cerita pasal cinta, jodoh, dan bla.. bla.. bla.. Mcm dh mnyimpang sgt dri tujuan sebenar group tu d’tubuhkan..”, lebih kurang begitu bicaranya yang menyentuh hatiku… “Banyak sangat bercerita tentang hati, sedangkan soal mati dibiar terpinggir.. Mereka tak tahu ke mati itu bila-bila masa??”, tersentap aku dengan kata-katanya… Ya… Bicara soal mati itu sering dibiar terpinggir… Sedang soal hati lebih banyak meniti di bibir… Astaghfirullah… Benarlah,

Mati itu kenyataan yang pahit, sedang hidup itu tipu daya yang menyenangkan..

Mungkin kerana itulah manusia lebih menyenangi kehidupan dunia berbanding alam sana!! Aku bertafakur sejenak… Memikirkan kembali luahan adik yang muda setahun dariku itu… Aku redah setiap pelusuk hati… Ya, benar… Aku tak menafikan, aku juga sering bicara soal hati… Bosan!! Jiwa harus hidup!!! Bukan mati!! Bagaimana mungkin aku mentarbiyyah mad’u dengan jiwa yang MATI??

Jangan harap mutarabbi berubah ke arah kebaikan sedang murabbi sendiri masih bergelumang dengan lumpur dosa!!

Bagaimana setiap pengisian ingin meresap ke jiwa mutarabbi jika murabbi yang mentarbiyyah itu jiwanya MATI?? Muhasabah kembali diri.. Bila difikirkan… Allahu.. Astaghfirullah… Jadi malu pada Allah… Rasa macam curi tulang pula.. Yalah… Kita lahir sebagai da’ie, da’ie harus bekerja!! Bekerja dengan siapa?? Bekerja dengan majikan yang Maha Akbar… Allahu s.w.t.. Rezeki itu pula umpama gaji… Rezeki tak pernah putus Dia utuskan… Macam bila bekerja lah… Kita kerja gaji jalan… Kerja dapat gaji, itu lumrah… Tapi Tidak bekerja namun gaji jalan… Tak rasa ke kita sebenarnya curi tulang?? #Dush!! Dush!! Dush!! Kena pada diri sendiri… 

Seorang da’ie bukan sibuk mentarbiyyah dan berdakwah kepada orang lain, tapi juga mengislahkan dirinya sendiri -AngelPakaiGucci-

Ya.. Betul tu.. Jangan hanya sibuk mentarbiyyah dan mendakwah jiwa orang lain sekiranya jiwa sendiri terbiar mati tanpa ditarbiyyah dan didakwah!! #Jangan jadi munafiq erti kata lainnya.. Muhasabah diri seketika.. Da’ie ni boleh diumpamakan sebagai lampu suluh… Lampu suluh tugasnya untuk menyuluh gelap kan?? Tarbiyyah dan dakwah pula macam battery! Takde battery, tak berfungsilaa lampu suluh kita kan?? Jadi…. Kita buat anologi,

Seorang pengembara, nak jalan di lorong yang gelap… Dia keluarkanlah lampu suluh, dan cuba untuk menyuluh jalan tu… Then, he find out battery lampu suluh dia low!! Jadi, tak hiduplah lampu suluh tuu… Maka dia pun meraba-rabalah dalam kegelapan lorong tuu.. Mencari jalan keluar…

Dapat tak mesej dari anologi tersebut?? #Terpukul dan tertampar  Da’ie itu ibarat lampu suluh… DnT pula battery… Pengembara pula?? Pengembara pula mad’u nya!! Bagaimana da’ie itu nak tarbiyyah dan dakwah mad’u nya sekiranya dia sendiri tak ada “battery”?? #Kesian mereka yang nak cari jalan keluar kan? Renungkan dengan mata hati kita… Semoga perkongsian kali ini bermanfaat…

 

Wassalam…

SMB

Bintulu

#copied from my other blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s