Tarbiah Al-Awlad

Assalamualaikum wrh wbt… Sudah lama rasanya saya tak coret apa-apa di blog ini… Maka hari ini saya nak kongsi sesuatu yang saya baca…. Dalam usaha menghabiskan buku 10 Terminal Syurga Rumah Tangga hasil tulisan Ustazah Siti Nor Bahyah Mahamood dan Siti Nur Fatimah Hasan. Bukunya nipis saja tapi nak habisnya saya ambil masa. Alhamdulillah. Banyak informasi berguna yang boleh di ambil darinya, Antaranya yang saya tertarik adalah tentang Tarbiah al-Awlad. Terdapat petikan dari buku Al-Taqshir fi Tarbiah al-Aulad hasil tulisan Muhammad bin Ibrahim al-Hamd tentang pendidikan yang salah terhadap anak-anak. Berikut isi-isinya;-

  • Mendidik anak-anak menjadi pengecut, penakut, dan suka mengeluh.
  • Mendidik mereka (anak-anak) mempunyai sifat menceroboh tanpa sebarang perhitungan yang dianggap melampaui batas.
  • Mendidik mereka menjadi lemahdan kacau serta membiasakan mereka dengan kemewahan, kenikmatan, dan kelazatan.
  • Memanjakan anak dan memenuhi segala keinginannya.
  • Terlalu keras dalam mendidik mereka melampaui batas kewajaran.
  • Terlalu kedekut kepada anak-anak.
  • Tidak memberikan kasih sayang kepada anak-anak.
  • Hanya menumpukan kepada keperluan fizikal anak-anak sahaja
  • Terlalu berprasangka baik terhadap anak-anak.
  • Terlalu  berprasangka buruk terhadap anak-anak.
  • Membezakan anak-anak.
  • Tidak segera menikahkan anak-anaknya padahal mereka merasa mampu dan bersedia untuk bernikah.
  • Menunda pernikahan anak-anak perempuan dan menjadikannya barang dagangan.
  • Menikahkan anak-anak perempuan dengan lelaki yang tidak sekufu.
  • Menamakan anak-anak dengan nama yang tidak baik.
  • Sibuk dalam urusan kerja sehingga meninggalkan rumah dalam jangka masa yang lama.
  • Mendoakan keburukan atas anak-anak.
  • Mendidik mereka dengan perkara-perkara yang buruk , dan kata-kata kotor, dan akhlak yang rendah.
  • Melakukan kemungkaran di depan mata anak-anak.
  • Banyaknya konflik yang berlaku antara ibu bapa.
  • Merendahkan anak-anak dan jarang memberi motivasi ke atas mereka.
  • Tidak memberi kesempatan kepada mereka untuk berubah menjadi yang lebih baik.
  • Salah dalam memahami jiwa dan tabiat anak-anak.

Semoga dapat ambil point-point yang berguna darinya!

Maassalamah wa ilalliqa’

SMB

Bintulu

1416 hours | Nov 3rd, 3012

 

Advertisements

Baitul Muslim… Baitul Dakwah…. | Sharing is Caring

“Berbicara mengenai visi pernikahan, visi pernikahan itu adalah visi da’wah. Sehingga apabila visi pernikahan telah menjadi visi da’wah, apapun masalah yang tengah dihadapi oleh keluarga kita, masalah itu tidaklah terlalu besar bila dibandingkan dengan masalah umat. Maka keluarga itu tidak akan memperumit masalah-masalah kecil.”

“Bagaimana dengan menunda pernikahan?”

“Ternyata apabila menunda pernikahan, maka akan menunda kelahiran dan kebangkitan umat, menunda pernikahan akan menghambat pertumbuhan atau penambahan umat-umat yang berkualitas. Bukankah Rasul senang dengan umat yang banyak dan berkualitas. Dan bukankah kita rindu dengan lahirnya kembali kepemimpinan Islam dan Islam menjadi soko guru seluruh alam ?”

“Bagaimana hubungan Ustadzah Yoyoh Yusroh dan suami?” Ustazah mengatakan, hubungan layaknya seorang da’i dan mad’u, ertinya suami-isteri harus saling mengingatkan saling menegur bila salah.

Moderator berkata, “Ustadzah adalah seorang wanita yang luar biasa, memiliki 13 orang anak, menjadi seorang anggota DPR RI.”

Jawab ustazah, “Saya merasa saya adalah seorang wanita biasa, cerminan saya adalah wanita-wanita palestina, 13 orang anak di Palestina adalah suatu hal yang biasa. Dalam keadaan yang tercekam, mereka dapat melahirkan banyak anak”.

Beliau pernah berkesempatan bertemu dengan wanita-wanita Palestina. Semasa taaruf, wanita-wanita Palestina memperkenalkan diri misalnya seperti, “Ana Ummu Maryam, ana hafidzah, ana muhandis”. (Saya Ummu Maryam, saya seorang penghafal Al-Quran, saya seorang jurutera). Subhanallah!

“Kecondongan mereka akan dunia itu sedikit, sehingga mereka mudah untuk menghafal Al-Quran, mereka adalah wanita-wanita tangguh. Tak sedikit pun rasa sedih ketika anak-anaknya menjadi pejuang Allah dan menjadi seorang yang syahid. Mereka adalah wanita-wanita cerdas. Mereka adalah wanita-wanita yang dekat dengan Allah SWT. Persiapkanlah menjadi seorang istri dan ibu. Seorang wanita harus mempersiapkan menjadi ibu generasi, siap menjadi ibu sehat. Oleh karena itu perhatikanlah menu-menu makanan yang kita (wanita) makan. Dari rahim inilah akan tumbuh embrio yang luar biasa dari seorang ibu yang luar biasa. Dari rahim inilah akan tumbuh embrio yang sehat dari seorang ibu yang sehat.”

“Pernikahan adalah suatu fitrah, ia bukanlah beban tapi kebutuhan. Dari rumah tangga muslim akan lahirlah khilafah fi ard. Dan satu kunci yang penting, kedekatan seorang hamba dengan Allah SWT. Ketika seorang hamba telah bertaqwa, Allah SWT akan memudahkan jalannya”. -Ustazah Yoyoh Yusrah

 

Untukmu Bidadari Syurga

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh… Kaifa imanukum? Moga terus segar mekar iman kita disirami dakwah dan dibajai tarbiyyah… Entah kenapa jemari ini terasa berat untuk mencoretkan sesuatu untuk blog ini…. Terasa sukar mencari idea-idea untuk dicurahkan dan menyebarkan manfaat buat semua… Maka, untuk tidak membiarkan laman ini terbiar sepi, saya akan kongsikan artikel-artikel yang saya baca dari laman-laman yang lain… Insha Allah akan saya sertakan link di setiap entri yang saya salin dari laman-laman tersebut…. Selamat membaca!! 😉

SMB

Bintulu

220113 | 0100 hours

______________________________________________________________________

Hamba Allah,
No 124,
Taman seri kenangan,
22000 Jerteh,
Terengganu Darul Iman. 23 Julai 1993

Kehadapan awak-Bidadari Dari Syurga.

Saudari,

Saya berharap dengan hasil penulisan saya ini diberkati dan dipelihara oleh Allah S.W.T. Tujuan saya menulis surat ini kerana saya tidak tahu bagaimana lagi untuk menyampaikan isi hati ini terhadap awak.

Sedia maklum, awak bukan seperti wanita yang pernah saya temui. Awak ada hak mutlak keperibadian yang tinggi yang susah untuk di ganggu gugat oleh para lelaki di luar sana. Sebab itu saya seolah-olah tidak berani untuk mendekati awak. Saya tahu juga, awak bukan perempuan yang senang untuk diajak ber”couple“. Saya tahu juga, kasih sayang awak hanya untuk Allah S.W.T dan kedua ibu bapa awak.

Saya lelaki kerdil, awak. Saya jauh beza jika dibandingkan dengan ilmu, amalan awak dan tahap keimanan awak terhadapNya. Saya malu untuk mengatakan apa yang terbuku kerna ia ibarat ada satu tembok penghalang yang memisahkan kita. Saya hargai tembok itu yang juga memisahkan kita untuk melakukan perkara-perkara yang tiada faedah, dan akhirnya kita berdua terleka dengan godaan syaitan dan pujuk rayu nafsu. Saya tahu semua itu. Dan saya tahu awak lebih tahu akan semua itu. Saya tahu juga yang awak berusaha untuk melarikan diri dari semua itu –takut ada yang murka dengan perbuatan awak termasuk diri saya sendiri. Iaitu Allah S.W.T.

Saya dari dulu sebelum mengenali awak lagi, saya sudah percaya akan bercinta selepas nikah itu adalah yang paling bahagia. Saya tak mahu kasih sayang saya ini, perhatian saya ini diberikan kepada orang yang tidak layak disisi agama dengan cara ber”couple” tapi akhirnya tiada apa-apa ikatan. Saya ada asas-asas agama tapi saya perlu masa lagi untuk perbaiki mana-mana kelemahan saya.

Saya tahu apa yang awak pegang selama ini. Awak pegang bahawa, ” Wanita solehah itu aurat dijaga, pergaulan dipagari, sifat malu pengikat diri, seindah hiasan di dunia ini. Keayuan wanita solehah itu tidak terletak pada kecantikan wajahnya. Kemanisan wanita solehah itu tidak terletak pada kemanjaanya. Daya penarik wanita solehah itu bukan pada kemanisan bicaranya yang mengoncang iman para muslimin dan bukan pula terletak pada kebijaksanaannya bermain lidah, memujuk rayu dan bukan dan tidak sama sekali.

Tapi ada satu perkara yang pasti, saya belum cukup bersedia untuk semua ini kerana saya takut saya tidak mampu memberikan bimbingan dan layanan yang baik untuk seorang yang saya boleh katakan hampir sempurna di mata saya. walaupun awak tak pernah senyum pada saya, saya pasti awak baik orangnya. Awak garang orang nya. Awak sombong bertempat. Awak garang bertempat.

Saya harap awak sudi tunggu saya. InsyaAllah, saya akan pastikan semua perkara stabil dari segi zahirnya dan batin. Saya nak awak hidup sempurna di samping saya. Saya nak jadikan awak orang yang paling bahgia berada dengan saya.

Seperti awak, saya juga tidak mahu untuk bercinta sebelum nikah. Kita bercinta selepas nikah. Saat segalanya telah sedia, izinkan saya untuk meneruskan langkah untuk bertemu wali awak.  Namun, jika awak belum bersedia, saya akan tunggu awak.

Surat ini ikhlas saya tulis untuk wanita yang pertama ada dalam hati saya.

Yang benar,
Hamba Allah
Setia menanti awak.

Moral : Jika ingin bernikah, mulakanlah langkah, Gunakanlah jalan tengah… Jika sempurna persediaan diri, bertemulah pada wali, Itu lebih mulia dan terindah. Sesungguhnya islam itu indah, maka jadikanlah islam itu sebagai cara hidup kita. Semoga dipermudahkan segalanya. InsyaAllah~

– Artikel iluvislam.com

Sesuci Cinta Khadijah

Hakikat cinta itu sering teruji
Sering dilanda badai duniawi

Menguji kuatkah cinta di hati
Kukuhkah ikatan yang terpateri
Dia menjadi lambang cinta suci
Kekasih sejati Nabi terpuji

Tak pernah lekang dari bibir dan hati
Mulianya dia seorang serikandi
Darinya lahir putera dan puteri
Zuriat penyambung keturunan Nabi

Diberi didikan tauladan Islami
Membesar menjadi pembela diri
Darinya lahir semangat memberi
Harta dinafkah ke jalan Ilahi
Tidak pernah takut miskin diri
Tetapi bimbang miskinnya rohani
Hanya mengharap balasan syurgawi

 

Dia  wanita suci lagi terpuji
Dialah Khadijah lambang wanita sejati
Isteri Nabi yang paling dicintai
Juga yang paling dirindui
Tak pernah ada pengganti

Layakkah kita menjadi sepertinya?
Mencintai Rasul sepenuh hati
Tak pernah ada ragu dalam diri
Memenangkan Nabi tiada yang ditakuti

Meski tak boleh menjadi serikandi
Cukuplah sekadar  sayap kiri
Membantu perjuangan para mujahid dini
Yang merindui syahid di jalan Ilahi

Peganglah duhai muslimah sejati
Walau sedikit semangat Khadijah isteri Nabi
Moga kita mampu memujahadah diri
Bangkit membela demi cinta Ilahi
Demi mendapat syafaat Baginda Nabi
Moga Islam kan terus  dijulang tinggi

– Artikel iluvislam.com

Aku Ini Tulang Rusuk Kiri Siapa?

Ketika aku remaja
Sesaat selepas mendengar kisah Adam dan Hawa
Terbit satu pertanyaan dalam diri ku
Aku ini tulang rusuk kiri siapa?

Bagaimana rupanya,
Tinggi atau rendah,
Kurus atau gempal,
Cerah atau gelap,
Tampan atau jelek.

Puas aku membayangkan,
Impikan jejaka rupawan,
Persis seorang pahlawan.

Ketika aku menganjak dewasa
Dikala sedang menuntut di menara
Timbul semula persoalan itu,
Aku ini tulang rusuk kiri siapa?

Bagaimana hartanya,
Motor atau kereta,
3310 atau Iphone,
Selipar atau Adidas,
Miskin atau kaya,
Puas aku mencari
Impikan lelaki hartawan
Persis seorang jutawan.

Ketika aku akhirnya dewasa
Dikala sedang berusaha berkerja
Bertanyaku sekian kali,
Aku ini tulang rusuk kiri siapa?

 

Bagaimana akhlaknya,
Malas atau rajin,
Baran atau sabar,
Dungu atau pintar,
Jahat atau baik,
Puas aku berdoa
Impikan lelaki budiman,
Persis seorang beriman.

Ku tanya lagi pada diri,
Aku ingin jadi tulang rusuk kiri siapa,

Pentingkah rupa?
Cukuplah yang sedap di mata,
Pentingkah harta?
Cukuplah yang mampu menyara,
Pentingkah iman?
Terdiam aku seketika.

Kerana diriku melihat diri sendri,
bagai tak layak untuk disunting oleh pencinta Ilahi,
Diriku lemah sekali,
Penuh dosa dan layak dicaci,
Bagaimana kalu pemilik tulang rusuk ini ketahui,
Bertapa hinanya si rusuk kiri
Pasti dia menyesal sekali

Lalu ku tanamkan azam,
Tuhan masih memberiku peluang
Akan ku berusaha membaiki diri,
Bagi melayakkan diri pada yang terbaik.
Semoga pemilik tulang rusuk kiri,
Akan bahagia bersamaku di dunia dan di akhirat nanti.

– Artikel iluvislam.com

Saya Couple, Saya OK

trend bercouple yang makin lama makin ok~

 

“Saya dah sekian lama menjalinkan hubungan dengan dia. Masuk ini dah hampir 3 tahun kami bercouple. Tapi pada kami, couple tidaklah seburuk yang sering digambarkan oleh ‘orang agama’. Saya bercouple, dan saya ok. Kami menjaga batas perhubungan dan saling menghormati. Keluarga kami pun merestui perhubungan ini, cuma mungkin kami belum bersedia untuk berkahwin. Tentang pelbagai kes terlanjur, zina dan buang anak, pada kami itu perbuatan manusia2 yang tidak bertanggungjawab dan tidak mengenal erti cinta yang sebenar. Itu manusia2 yang gilakan seks semata2.”

Apa pandangan anda dengan statement di atas?

Kita akui, apa yang dinyatakan dalam statement di atas, atau yang mungkin keluar dari mulut sebahagian besar ‘ahli couple’ pada hari ini ada benarnya. Memang ada orang yang bercouple, tetapi akhirnya sampai ke jinjang pelamin. Siap kekal ke anak cucu. Siap boleh cerita pula dekat cucu2 tentang kisah couple mereka.
Sesetengah pula menganggap couple itu sebagai satu keunikan dalam bercinta. Itu mereka namakan sebagai variasi. Ada masa keluar makan bersama, berpimpinan di taman bunga, juga ada ketika meluangkan masa untuk ke pawagam menonton filem.

Itu pada mereka pelangi dan warna warni dalam percintaan. Ia membawa kepada keakraban hati dan lebih mengenali.

Kalau berjauhan pula, medium2 seperti facebook, skype dan ‘coling2′ boleh dimanfaatkan sebaiknya. Bukankah itu satu keindahan dalam perhubungan, sepertimana yang sering kita saksikan dalam filem2? Bukankah suatu yang sangat ‘sweet’ bila sang lelaki sanggup menelefon dari luar negara selama berjam2, semata2 mahu memujuk hati kita yang merajuk?Ah. Keasyikan cinta ini benar2 menjadikan dunia ini aku yang punya.
..
Tunggu dulu.
Bercouple memang seronok, itu saya tidak nafikan. Mencegah orang daripada couple pula sesuatu yang sangat tidak seronok, bahkan makin membuatkan diri dibenci, itu pun tidak saya nafikan. Pada saya, dah terlanjur anda masuk membaca, mari kita berdiskusi dari segala sudut yang ada. Supaya akhirnya yang menang bukan orang yang nak couple, dan yang kalah bukan orang yang asyik larang orang dari couple.Baik, kita cari kebenaran.

Apabila masuk bab nak mencari kebenaran, kita rasa meluat pula untuk cari ‘orang agama’, apatah lagi mereka2 ini jenis yang suka menghukum. Tak apa, kita tak payah cari orang agama. Tapi kita tak suka pada orang agama tak bermakna kita tak beriman pada Al-Quran dan Sunnah, betul? Jadi kita buka sendiri Al-Quran dan Sunnah.Sekali lagi, kita nak mencari kebenaran.

Cari punya cari, dalam Al-Quran mahupun Sunnah, dalam 114 surah mahupun dalam Sahih Bukhari, Sahih Muslim, Nasai, Ibn Majah, Tirmizi dan segala kitab hadis yang ada, langsung tidak dijumpai dalil yang membolehkan :

1- berhubungan antara lelaki dan perempuan selain pada perkara yang harus
2- berpegangan tangan atau berdating
3- bergayut , bergurau senda, bernada manja , usik mengusik dan berterbangan di pelangi bersama2
4- melazimi perkara2 / perbuatan2 yang membawa kepada mukaddimah zina

Kesemua di atas, yang terkandung dalam maksud ‘couple’ tidak ada nas yang membolehkannya , baik dari Al-Quran mahupun Sunnah.

Bahkan kita terjumpa pula dengan satu ayat di dalam Surah An Nur :

Firman Allah ta’ala : ” Katakanlah kepada lelaki2 yang beriman supaya menahan ( menundukkan ) pandangan mereka dan menjaga kemaluan ( kehormatan ) mereka..”

Firman Allah ta’ala : ” Katakanlah kepada perempuan2 yang beriman supaya menahan ( menundukkan ) pandangan mereka dan menjaga kemaluan ( kehormatan ) mereka..”

Belek2 lagi, jumpa pula Firman Allah ta’ala :

” Dan janganlah kamu merendahkan ( memanjakan ) suara kamu ketika bercakap , kerana dikhuatiri akan timbul keinginan ( nafsu ) pada orang2 yang berpenyakit dalam hati mereka ..”

Kemudian kita termenung seketika. Walaupun tak mampu baca kitab arab, tetapi tafsir Al-Quran terjemahan dalam bahasa melayu berlambak dekat kedai. Bila baca dan perhati ayat2 Allah di atas, nampak macam terkena batang hidung sendiri pula.

Lelaki yang beriman? Akulah itu.

Perempuan yang beriman ? Akulah itu.

Merendah suara? Manja2 masa bercakap ngan boyfriend? Mengusik2 girlfriend? Akulah itu. Yelah, adat bercinta mestilah nak manja2. Tapi Allah larang ….

Tak menjaga kehormatan? Nafsu? Hm, Akulah itu. Yelah, ada masanya keluar pegang2 tangan, duduk rapat2. Ini pun Allah larang..

Baik, berbalik kepada perbincangan asal. Iaitu mencari kebenaran.

Sudahkah kita temui kebenaran tersebut?

Apabila kita buang rasa jengkel kita pada orang2 yang selalu menegur atau mengkritik kita kerana bercouple, dan kita letakkan hal tersebut antara kita dan Allah, comfirm kita akan bertemu dengan persoalan2 di atas. Betul atau tidak, ada di kalangan yang asyik bercouple akan berkata begini :

” Ah, ini urusan aku dengan Tuhan. Kalau aku berdosa, itu aku dengan Tuhan. Kau sibuk apa? ”

Pada saya, kata2 ini POSITIF, walaupun sesetengah orang menganggap macam negatif. Lebih2 lagi pada orang yang ikhlas tegur kawan dia supaya jangan bercouple, tetapi tiba2 dimarah sebegitu. Kurang asam betul. Akhirnya bergaduh tak sudah.

Kenapa saya kata positif?

Sebabnya, mereka2 ini masih sedar hakikat keterikatan diri mereka dengan Tuhan. Masih rasa bertuhan. Tinggal lagi, mereka tidak faham kenapa tidak boleh dan kenapa Tuhan larang. Tetapi kalau mereka benar2 menggunakan akal dan hati mereka untuk mencari kebenaran, seperti contoh di atas, mereka pasti akan berhenti dan berusaha menghindari, kerana mereka tahu itu Tuhan yang cakap, bukan kawan.Hidayah milik Allah..

Cuma masalahnya adalah sesetengah orang yang mengungkapkan kata2 di atas, mengaku itu urusan mereka dengan Tuhan, tetapi tidak pernah cuba untuk ‘menyelesaikan’ hal tersebut dengan Tuhan. Kalau menyampah dengan teguran manusia, pergilah kepada Tuhan. Buka  Al-Quran , baca terjemahan , contohnya ayat2 di atas. Kalau dah jelas lagi terang bahawa itu larangan Tuhan , kenapa masih tegar melakukan..?

Kecuali kalau anda sanggup menjawab begini : ” Ah, itu urusan aku sendiri. Kau dengan Tuhan peduli apa? “Anda sanggup..?

Saya Couple , Saya OK

Kebiasaannya, hujah ini keluar dari mulut dua golongan. Pertama, golongan yang bukan belajar agama. Tetapi mereka berminda intelektual. Masing2 ada pasangan, ada masa berdating dan ada masa fokus bekerja atau belajar. Kehidupan mereka jauh dari anasir2 tidak sihat seperti hubungan seks bebas dan sebagainya.

Kedua, golongan yang belajar agama. Berminda agamawan. Berjiwa islamik. Pandai mengarang ayat2 tazkirah dan mutiara kata hikmah. Mereka mempunyai pasangan masing2, ada masa bergayut di telefon, ada masa ber’sms’ , ada masa mengirim hadiah harijadi, ada masa saling kejut untuk bangun Qiamullail, dan ada masa mereka benar2 fokus pada pelajaran dan kerja agama.

Kedua2 golongan ini adalah golongan yang paling suka menyatakan : Saya couple, tapi saya OK.

Persoalannya..benarkah couple itu OK?

Apa pula pandangan anda :) ?

 

Kadang2, kita tertipu dengan alasan2 dan hujah ‘ahli couple’ , contohnya seperti tajuk di atas. Mereka berhujah bahawa mereka ok, tidak terbabas, tidak terlanjur, tidak ada anasir2 yang merosakkan dan mereka mengakui yang mereka memang ok.

Lantaran itu, adakah kita patut menerima dan membiarkan mereka terus aktif sebagai ‘ahli couple’ ?

Persoalan ini sensitif, tetapi dalam masa yang sama, ia merupakan satu persoalan basic dalam kehidupan. Awas, bila kita bercakap soal ini, jangan sesekali berniat mahu menunding jari atau menghalakan muncung senapang kita kepada sesiapa. Niatlah untuk mencari kejernihan dalam masyarakat. Niatlah untuk melihat masyarakat yang lebih baik dan bersih hasil daripada usaha kita ini.

Kerana itu, soal ini perlu diperhalusi. Golongan berpengalaman, jangan kedekut ilmu walaupun telah beribu kali dikongsi. Golongan muda baru belajar, jangan malu untuk terus bertanya dan mengambil tahu. Ini bukan soal seronok2 semata2, tetapi ia soal agama. Jangan jadi orang yang malu bertanya, malu belajar, tetapi tidak malu mempraktik dan mencuba.

Kembali kepada persoalan di atas, adakah pernyataan ‘saya couple, saya OK ‘ itu boleh diterima?

Wajib untuk kita jawab – TIDAK.

Kenapa?

Di sini letaknya keperluan untuk memberi faham dan memahamkan orang. Sekadar melarang, tanpa mengetahui kenapa dilarang, kadang2 tidak memberi kesan. Arak sebagai contoh, kenapa Islam larang? Begitu juga zakat, kenapa Islam wajibkan?

“Allah Itu Engineer”

Saya teringat satu petikan ucapan Tuan Guru Nik Abd Aziz, di mana beliau mengumpamakan Allah seperti Engineer kepada manusia. Memang betul, Allah pencipta dan sudah tentu seorang pencipta lebih tahu tentang barang yang diciptanya berbanding orang lain. Maka, Allah lebih tahu tentang selok belok manusia, justeru setiap suruhan dan larang Allah tidak datang secara sia2.

Maha suci Allah dari segala yang sia-sia.

Jangan sekali2 kita anggap urusan agama ini sia2. Larangan2 agama jangan kita anggap sebagai tidak ada apa2. Sebenarnya di sebalik semua itu ada sejuta hikmah yang sebenarnya kita tidak tahu. Sebagai contoh, arak diharamkan oleh Allah kerana ia merosakkan fungsi otak. Lebih dahsyat dari membunuh dan merogol.

Seorang yang waras boleh menahan dirinya dari membunuh atau merogol. Tetapi apabila diberikan arak, apabila mabuk dan akalnya tidak lagi berjalan, dia berkemungkinan boleh melakukan jenayah rogol. Sesudah itu berkemungkinan dia boleh melakukan jenayah bunuh pula.

Segala bahaya dan malapetaka ini puncanya dari arak, dan Allah Maha Tahu tentang semua itu. Lalu Dia datangkan dengan CEGAHAN supaya segala malapetaka itu tidak berlaku. Itu namanya hikmah di sebalik larangan.

Baik, bila kita katakan TIDAK kepada slogan ‘saya couple, saya OK’ , maknanya kita bertegas mengatakan bahawa bercouple itu tidak OK. Sebabnya?

1- Membawa kepada mukaddimah ZINA

Anda tahu apa itu mukaddimah zina? Ia bukan zina dalam ertikata bersetubuh. Tetapi ia adalah segala bentuk perbuatan yang boleh membawa kepada ransangan syahwat dan boleh membawa kepada zina. Contoh : pegang2 tangan, berbisik2 dengan suara yang lunak, berpelukan, duduk rapat2, berciuman hatta senyuman yang menggoda sekalipun dikira sebagai mukaddimah zina.

Apa hukumnya? Zina hukumnya haram, maka mukaddimah zina juga hukumnya adalah HARAM. Bermakna orang yang melakukannya beroleh dosa besar dan kemurkaan dari Allah.

2- Memberi peluang kepada SYAITAN

Makhluk Allah bernama syaitan dan Iblis amat suka kepada pergaulan antara lelaki dan perempuan yang tidak syar’ie. Maksudnya, yang bukan berstatus halal. Dan mereka amat benci kepada pernikahan. Apabila anda bercouple, maknanya hubungan anda itu tidak berstatus halal, dan tidak sah taraf. Antara anda dan pasangan, tidak ada sesuatu pun yang menghalalkan perhubungan. Ini jelas sekali memberi ruang dan peluang kepada syaitan untuk mengajak anda kepada perbuatan2 mungkar dan maksiat. Sebab itu, couple2 ini TAK OK.

3- Mengkhianati amanah

Sebagai contoh, amanah ibu bapa anda untuk menjadi anak yang soleh/ solehah. Ini lebih kepada yang jenis bercouple belakang mak bapak, tetapi depan2 berlagak baik. Depan mak bapak pakai tudung, belakang keluar dengan jantan free hair rambut pulak kaler perang. Penipuan anda ini beroleh dosa dari Allah, dan pengkhianatan anda kepada amanah ibu bapa anda juga beroleh dosa dari Allah.

4- Menutup pintu kebaikan

Kadang2, ahli couple ini terlalu obses dengan kepercayaan kepada pasangan masing2. Walaupun tidak ada tujuan dan matlamat jelas dari bercouple, mereka tetap meletakkan sepenuh pergantungan dan pengharapan pada pasangan masing2. Kadang2, si perempuan sudah available ( sudah tamat pengajian sbg contoh ) tetapi si lelaki masih sibuk di alam pekerjaan. Diajak bertunang, katanya belum sedia. Kahwin lebih2 lagi. Lalu si perempuan bila ditanya ( ada orang masuk melamar ) katanya ‘dah ada’. Sehinggakan beberapa lamaran ditolak sewenang2 hanya kerana katanya ‘dah ada’.  Akhirnya, tunggu punya tunggu, si lelaki kantoi ada orang ketiga. Dah putus cinta, patah hati , makan diri. Mereka ini tidak sedar, bahawa jodoh itu adalah kebaikan dari Allah. Kenapa sengaja ditutup dengan alasan2 yang sengaja kita cipta?

5- Merosakkan HATI

Anda tahu apa yang paling berharga dalam diri anda? Itulah hati. Benda yang paling senang rosak dan paling susah untuk dibaiki. Kalau baik hati itu, baiklah sekalian amal perbuatan. Couple suatu kemaksiatan kepada Allah. Dalam entri yang lepas, saya sebutkan beberapa larangan Allah yang sinonim dengan couple. Jadi, bila menderhaka pada Allah, rosakkan hati. Bila rosak hati, rosaklah sekalian amal perbuatan. Jadi macamana nak kata couple itu OK?

Rasanya, banyak lagi sebab yang boleh ditulis tentang kenapa ‘couple itu TAK OK’. Jadi, kalau anda yang membaca ini merasakan couple itu OK, saya secara tegasnya mengatakan couple itu TAK OK.

TAK KIRA! OK JUGAK!

Ada juga yang masih degil. Hujah mereka adalah hujah yang saya tulis di akhir entri yang lepas. Dua golongan yang biasa berhujah mereka ok dengan bercouple, dan mereka secara zahirnya benar2 OK. Dalil lain ; filem dan drama. Biasanya banyak mempertontonkan tentang kisah percintaan yang OK, tidak ada unsur2 zina dan sebagainya.

Sekali lagi dengan tegasnya saya cakap, TIDAK OK.

Kenapa?

Pertama : Filem dan drama memang sebahagiannya membawa realiti dalam masyarakat, tetapi relevan atau tidak itu belum tentu. Sebagai contoh, si lelaki menumpangkan buah hatinya bermalam ( selepas diselamatkan dari hujan lebat ) di rumahnya. Tetapi si lelaki langsung tak sentuh si wanita. Contoh lain ; si lelaki dan wanita pergi bercuti , naik kereta sama2 ke satu tempat yang jauh dari bandar. Mereka menghabiskan masa berkejar2an atas bukit dan sebagainya. Tetapi si lelaki langsung tidak ‘menyentuh’ si wanita.

Baik, adakah ini relevan? Sudah tentu TIDAK. Dalilnya, hadis Nabi s.a.w menyebut ; apabila berduaan lelaki dan perempuan, yang ketikanya adalah syaitan. Maknanya akan berlaku kemaksiatan dan penzinaan. Siapa lebih benar antara Nabi dan Filem? Filem bercerita untuk membuai jiwa penonton, Nabi bercerita untuk menyelamatkan ummat.

Kedua : Saya nak tanya, apa maksud OK itu sebenarnya? Ok dari segi jasadiah ( luaran ) atau Ok dari sudut ruhaniah ( dalaman ) ? Kalau ok dari sudut luaran, mungkin ya, tidak terjejas, tidak terlanjur, terbabas dan sebagainya. Tetapi dari segi dalaman ? HANCUR. Hati itu adalah hati yang kotor. Hati yang bersarang kemaksiatan kepada Allah. Bagaimana mungkin hati itu mahu TAAT dan dalam masa yang sama hati itu mahu buat MAKSIAT?

Sedang Allah berfirman : ” Dan tidak kami jadikan bagi seorang itu dua hati dalam satu rongga”

Anda yang kata OK bercouple, boleh kejut2 Qiamullail lagi, boleh sms tazkirah hari2 lagi, sebenarnya anda sedang ditipu bulat2 oleh syaitan. Setiap perbuatan maksiat anda itu dihias cantik oleh syaitan sehingga anda tidak melihat lagi sebarang keburukan dan kecacatan. Ya, anda ditipu syaitan.

Kalau pun anda ‘selamat’ sampai ke jinjang pelamin setelah bertahun2 bercouple, itu bukan petanda kemenangan anda dengan wasilah maksiat. Tidak sama sekali. Segala dosa itu tetap dihisab oleh Allah satu per satu. Tahun per tahun. Segala penderhakaan anda ketika bercouple tetap dikira oleh Allah. Kecuali setelah anda bertaubat dengan sebenar2nya.

Kesimpulannya

Saya berpendirian tegas, bahawa kahwin seribu kali lebih baik dari bercouple. Kalau rasa bersedia, sila proceed secara gentleman. Kalau belum , sila jangan mencuba sebelum masanya. Segala urusan agama ada undang2, dan segala undang2 itu datang dari Allah yang Maha Tahu. Jodoh milik Allah, kalau anda ‘baik’ dengan Allah, dan tambahkan sedikit usaha, takkanlah Allah tak bagi?

Jadi, letakkan matlamat untuk kahwin, dan jom berbaik dengan Allah :)

Sekian.

 

Sumber

Aku Malu Menjadi Sayap Kirimu

PERIGI MENCARI TIMBA?

Ada pula yang berkata, “Cara ini untuk lelaki bolehlah. Untuk perempuan, tak sesuai. Nanti orang kata ‘macam perigi mencari timba’, ‘wanita tidak bermaruah’ dan macam-macam lagi.”

Sabar dahulu saudari.

Sebenarnya ini merupakan pemikiran songsang yang telah diterapkan dalam masyarakat Melayu kita. Sebetulnya kita berbalik kepada Islam itu sendiri. Bagaimanakah Islam mengajar wanita yang berkeinginan bernikah untuk menyuarakan keinginanya? Mari kita bersama – sama mengkaji sirah terdahulu.

Bukankah perkahwinan teragung antara junjungan kita, Nabi Muhammad s.a.w. dan Siti Khadijah r.a. dimulakan dengan Siti Khadijah menzahirkan keinginannya?

Ketika mengetahui sifat-sifat mulia yang dimiliki oleh Nabi Muhammad S.A.W , beliau merasakan yang dia tidak akan menjumpai sesiapa yang lebih layak untuk dijadikan suaminya melainkan Baginda. Oleh itu Siti Khadijah menyuarakan keinginannya kepada pakciknya, Abbas, agar merisik Muhammad s.a.w. Sesudah pihak Baginda bersetuju, barulah keluarga Nabi menghantar rombongan meminang. Begitulah yang diajarkan dalam sirah??

Jadi, tiada salahnya wanita yang memulakan dahulu. Bukankan itu lebih mulia, menyuarakan keinginan dan kebersediaan untuk mengikuti sunnah baginda Rasulullah s.a.w.? Cuma biarlah caranya sesuai dengan cara masyarakat kita.

 

Jika seorang wanita itu telah mempunyai calon suami yang baik dan soleh, suarakan-lah kepada ibu bapa supaya mereka dapat menghubungi pihak keluarga lelaki tersebut. Biar orang tua yang menguruskan, kita cuma mencadangkan. Kalau kedua-dua pihak setuju, alhamdulillah. Maka pihak lelaki boleh masuk meminang.

Lihat, betapa indahnya Islam mengaturkan perjalanan hidup penganutnya. Cukup teratur dan sitematik. Cara ini dapat mengelakkan daripada berlakunya maksiat dan perkara-perkara lain yang tidak diingini. Dalam masa yang sama, ia menuju kepada pembentukan keluarga bahagia yang diidamkan oleh semua manusia kerana itulah fitrah insani.

Insya-Allah jika segalanya dilakukan dengan niat ikhlas kerana Allah dan bukan atas dasar nafsu dan keduniaan semata-mata, Allah akan mempermudah urusan itu.

Untuk mereka yang masih menimba ilmu, tidak perlulah bersusah-susah mencari jodoh sekarang. Jodoh di tangan Allah, pasti bertemu jua dengan taqdirnya.

Sekarang kita mempunyai matlamat yang lebih penting iaitu mendapatkan kecemerlangan dalam pelajaran dan menunaikan tanggungjawab kita sebagai muslim. Banyak lagi tanggungjawab yang perlu kita pikul dan bercinta bukanlah sesuatu yang perlu buat masa sekarang. Berusahalah menjadi muslim dan muslimah sejati serta mengamalkan Islam dalam kehidupan kita.

 

Akan tetapi, bagi mereka yang merasakan diri sudah mampu untuk memikul tanggungjawab berumah tangga, mampu memberi nafkah zahir dan batin, maka bernikahlah.

Tiada salahnya bernikah ketika belajar. Itu adalah lebih mulia daripada mereka yang ber’couple’, dan memuaskan nafsu mengikut telunjuk syaitan. Ikutilah cara-cara menuju pernikahan yang telah diterangkan di atas.

Sekali lagi ditegaskan, bercinta sebelum berkahwin dan ber’couple’ adalah menghampiri zina dan hukumnya adalah HARAM.

akhir kalam, jika kita benar – benar sudah bersedia dan sudah berjumpa dengan seseorang yang kita rasa dia betul – betul boleh membimbing kita, maka tidak perlulah segan silu untuk menyuarakan keinginan kita kepadanya kerana di zaman yang serba moden ini tiada lagi istilah “Perigi mencari timba”. dan jika ingin menyuarakan keinginan itu mestila selari dengan ajaran islam kerana islam itu indah.

“Aku mencintaimu kerana AGAMA yang ada padamu, Jika kau hilangkan AGAMA dalam dirimu, hilanglah CINTAku padamu.” (Imam Nawawi )

 

“Jika tepat masa, ketika, keadaan dan SIAPA, cinta adalah kuasa luar biasa yang tiada bandingannya”

– Artikel iluvislam.com