Tarbiah Al-Awlad

Assalamualaikum wrh wbt… Sudah lama rasanya saya tak coret apa-apa di blog ini… Maka hari ini saya nak kongsi sesuatu yang saya baca…. Dalam usaha menghabiskan buku 10 Terminal Syurga Rumah Tangga hasil tulisan Ustazah Siti Nor Bahyah Mahamood dan Siti Nur Fatimah Hasan. Bukunya nipis saja tapi nak habisnya saya ambil masa. Alhamdulillah. Banyak informasi berguna yang boleh di ambil darinya, Antaranya yang saya tertarik adalah tentang Tarbiah al-Awlad. Terdapat petikan dari buku Al-Taqshir fi Tarbiah al-Aulad hasil tulisan Muhammad bin Ibrahim al-Hamd tentang pendidikan yang salah terhadap anak-anak. Berikut isi-isinya;-

  • Mendidik anak-anak menjadi pengecut, penakut, dan suka mengeluh.
  • Mendidik mereka (anak-anak) mempunyai sifat menceroboh tanpa sebarang perhitungan yang dianggap melampaui batas.
  • Mendidik mereka menjadi lemahdan kacau serta membiasakan mereka dengan kemewahan, kenikmatan, dan kelazatan.
  • Memanjakan anak dan memenuhi segala keinginannya.
  • Terlalu keras dalam mendidik mereka melampaui batas kewajaran.
  • Terlalu kedekut kepada anak-anak.
  • Tidak memberikan kasih sayang kepada anak-anak.
  • Hanya menumpukan kepada keperluan fizikal anak-anak sahaja
  • Terlalu berprasangka baik terhadap anak-anak.
  • Terlalu  berprasangka buruk terhadap anak-anak.
  • Membezakan anak-anak.
  • Tidak segera menikahkan anak-anaknya padahal mereka merasa mampu dan bersedia untuk bernikah.
  • Menunda pernikahan anak-anak perempuan dan menjadikannya barang dagangan.
  • Menikahkan anak-anak perempuan dengan lelaki yang tidak sekufu.
  • Menamakan anak-anak dengan nama yang tidak baik.
  • Sibuk dalam urusan kerja sehingga meninggalkan rumah dalam jangka masa yang lama.
  • Mendoakan keburukan atas anak-anak.
  • Mendidik mereka dengan perkara-perkara yang buruk , dan kata-kata kotor, dan akhlak yang rendah.
  • Melakukan kemungkaran di depan mata anak-anak.
  • Banyaknya konflik yang berlaku antara ibu bapa.
  • Merendahkan anak-anak dan jarang memberi motivasi ke atas mereka.
  • Tidak memberi kesempatan kepada mereka untuk berubah menjadi yang lebih baik.
  • Salah dalam memahami jiwa dan tabiat anak-anak.

Semoga dapat ambil point-point yang berguna darinya!

Maassalamah wa ilalliqa’

SMB

Bintulu

1416 hours | Nov 3rd, 3012

 

Ibrah | Rempeyek’s Project

Salam ‘alaikum!!

Hi there!!

Salam Ramadhan Mubarakah for all of Jalanku Pulang’s reader!!

How’s your first of Ramadhan?

Alhamdulillah… Inshaa Allah mine is ok…

Today my lil sister learn how to fast!

Hamdulillah.. She made it for today!!

He he..

Dare to try…

Try what?

He he…

Now, I  am trying to make a rempeyek

First try…

A bit nervous…

Fuu… Susah rupanya nak menggoreng…

Nak kasi crispy…

I got the recipe from the internet…

So far dah siap goreng beberapa keping…

Siap je orang amek dan bedal….

They called it keropok not a rempeyek

Mum said, “sedap.. ”

Dad said, “erhh… (haha.. but he ate it.. ngeee)

Sis said, “not bad..”

Hamdulillah.. Ok la tuu kan??

Mum said boleh jual ni…

Inshaa Allah..

Kadang-kadang boleh juga ambil ibrah dari memasak ni…

setiap sesuatu yang terjadi ni…

semuanya berlaku atas kehendak Allah kan?

juga atas usaha diri sendiri…..

misalnya, saya lapar, tapi malas masak..

lalu saya berdoa pada Allah agar beri saya makanan…

tapi saya tak usaha pun nak memasak…

macam mana Allah nak bantu?

kalau saya cuma berdoa dan betawakkal tanpa berganjak untuk berusaha walau sedikitpun…

saya nak kaitkan dengan hidayah….

ok.. ramai orang kata…

“hidayah belum sampai…”

walhal…

seruan hidayah telah lama sampai….

do you expect hidayah to come to you without you seek for it?

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka.” [13:11]

Allah wanted you put an effort to get it, dear…

So! Jom! jadikan Ramadhan ini sebagai platform perubahan untuk diri kita (especially me..)

Jom! 😉 Moga Allah redha…

Mohon maaf atas segala kekurangan dalam penulisan saya…

Do correct me i fI’m wrong… 🙂

 

Till then.. Wassalam…

Ana ukhtikum fillah…

SMB

Bintulu

 

 

Dr. Mohamed Mursi

muhammad morsi 2
[CREDIT]

Salam ‘alaik.. Bangun dari tidur dan minum petang, aku menghidupkan komputer riba milikku… Yang pertama aku buka semestinya laman facebook.. Scroll down news feed.. Rata-rata membicarakan perihal penggulingan Dr. Mohammed Mursi.. Terkejut… Lantas aku cari beritanya di enjin carian google.. Tertarik dengan ucapan Dr. Mursi yang mengundang mutiara jernih. Duhai Mursi, inshaa Allah! Kami mendukungmu.. Allah bersamamu… Allah pasti sedang merencanakan yang terbaik untuk kita. Inshaa Allah!! Islam pasti menang… Islam akan kembali menakluki dunia! Allahumma Aameen..

Ucapan Dr Mursi :

Sesungguhnya, Aku melalui jalan-jalan yang sukar sangat, Bukanlah aku mahukan jawatan sebesar ini,Bukanlah aku dambakan kedudukan teratas sebuah negera, Bukanlah impianku untuk menjadi orang pertama harapan rakyat, Keberadaaanku adalah kerana Allah mahukan agama ini dijaga, Kerana agama ini sahajalah penyelamat segala,

Kerana kebenaran ini sahaja yang membuka mata,Menyedarkan hati-hati yang kebutaaan agama, Islam ini bukanlah semata-mata luaran pakaian sahaja, Islam ini bukanlah pada percakapan dan manis tutur kata sahaja, Islam ini perlu bergerak seiring dengan iman,Iman yang membuktikan segala kepatuhan agama, Kerana dalam setiap apa pun,Sama ada hati, percakapan, ataupun perbuatan, itulah islam bagiku, Kaffah menyeluruh, Kita bukan islam biasa-biasa.

Maka itu yang aku mahukan ianya berlaku dalam negara kita, Segala macam korupsi yang ada, Apakah dianjurkan islam? Dengan segala hak rakyat menjadi hak milik orang-orang besar, Adakah itu yang islam harapkan? Orang-orang miskin di tepi jalan, semakin ramai yang menganggur, jenayah dan maksiat, berpeleseran seperti syaitan, Apakah itu yang islam anjurkan? Itulah yang mahu aku baiki, Untuk semua rakyat di negara ini, Kita ada agama yang memimpin hidup kita.

Kita ada Tuhan yang akan menilai tingkah laku kita, Ingat hari kiamat akan muncul, dan semuanya akan dipertontonkan semula. Aku memohon ampun atas kelewatanku, Untuk mengurus negeri ini, Aku mengetahui batasan aku, Aku mengakui ketidakmampuanku pada sesuatu perkara, Namun, ku mengharapkan, kamu membantu aku, Bersama-sama kita bangunkan negeri ini,

Jika tidak ada sokongan kamu, Aku tidak akan berada di sini, Ku hanya memohonkan sabarmu, Ku hanya memohonkan komitmenmu, Ku hanya memohonkan bantuanmu,Bantulah aku untuk kita bina negara ini bersama, Kerana ianya bukan hak mutlak diriku, Dia adalah milik kita bersama,Tetapi keadaannya tidak demikian, Kau malah menuduh aku bermacam-macam, Sikapmu yang tidak sabar,

Ianya hanya merugikan kita. Maka, aku hanya mengharapkan Allah yang satu, Untuk membantu perjuanganku ini, Kerana Dia bersikap tidak pernah meninggalkan hambaNya, Maka aku hanya berpegang dengan taliNya, Allahumma, bantulah aku Ya Allah, kerana aku membawa agamaMu, Allahumma, sentiasalah bersama-samaku Allah, untuk memimpin negara ini, Allahumma, kerana cukup kekuatanMu ya Allah, maka aku merasa Kau mencukupi untukku. Bismillahi tawakkaltu ‘ala Allah, la haula wa la quwwata illa billah!

Qunut Nazilah:

Ya Allah! Kami Letakkan Kamu di batang leher musuh-musuh kami. Dan kami berlindung denganmu dari kejahatan mereka. Ya Allah. Hancurkan kumpulan mereka. Ya Allah pecahkan pakatan mereka. Ya Allah leburkan pendirian mereka. Ya Allah musnahkan langkah mereka. Cengkamkan anjing-anjing-Mu pada mereka. Ya Allah Yang Maha Memaksa. Ya Allah Yang Maha Perkasa. Ya Allah Yang Maha Membalas. Ya Allah. Ya Allah. Ya Allah. Ya Allah yang menurunkan kitab. Yang mengarakkan awan. Yang menewaskan tentera Ahzab. Kalahkan mereka. Dan menangkanlah ke atas kami. Allahumma Aameen.

[CREDIT]
[CREDIT]
Wassalam…

Ana ukhtikum fillah,

SMB

040713 | 1917 hours

Bintulu

The Signs of Munafiqun

in the name of Allah.. the most gracious.. most merciful…

salam ‘alaikum!! kaifa imanukum??

semoga semakin mantap iman kita semua..

The Prophet said, “The signs of a hypocrite are three: 

  1. Whenever he speaks, he tells a lie. 
  2. Whenever he promises, he always breaks it (his promise ). 
  3. If you trust him, he proves to be dishonest. (If you keep something as a trust with him, he will not return it.)”  

[Bukhari]

I’ve been read this hadith recently…

Allahurabbi….

this hadith really open my eyes…

yup!

widely open!

its remind me,

  • not to tell lie when speaks
  • not to break any promises
  • not to be dishonest

Dear Allah…

save us from being munafiq…

…And whatsoever the messenger give to you, take it. And whatsoever he forbid, abstain (from it).. [59:7]

 

“Please do not hear for me if I say something against Allah!”

Wassalam

SMB

310513 | 0011 hours

Sarawak

Did you?

They embrace Islam because they feel the ‘izzah of ISLAM… But we ourselves, a MUSLIM, did we feel the ‘izzah, and iffah of ISLAM?

#PeaceNoWar #SelfReminder #Credits #Tazkirah #MuhasabahDiri

Ujian itu Nikmat! Nikmat itu Ujian!

Assalamualaikum wrh wbt..

Apa khabar imaan?

Naik ?

Maintain ?

Atau….

Sebaliknya….

Mendoakan yang terbaik untuk kita semua..

Allahumma Aameen…

Ujian itu nikmat!

Dan….

Nikmat itu ujian!

Bersangka baiklah pada Allah!

Sesungguhnya Allah tidak membebani seseorang melampaui kemampuannya…

Setiap kali ditimpa ujian cuba untuk bersangka baik pada Allah…

Allah uji…

Tanda Dia sayang…..

Allah uji…

Tanda Dia rindu….

Allah uji….

Untuk bersihkan dosa-dosa kecil kita….

Sweet tak Allah?

Indeed!

SWEET SANGAT-SANGAT!!!

Tatkala diberi nikmat pula…

Janganlah alpa….

Nikmat juga ujian…..

Allah nak uji kita…

Sama ada…

Kita bersyukur atau tidak dengan nikmat yg dianugerahkan…

Jangan sujud hanya kala ditimpa musibah….

Sedang waktu diberi nikmat…

Alpa!

Leka!

Lalai!

Tak ingat akan anugerah yang telah Allah beri!

Please!

Be grateful!

Tak susah ucap “Alhamdulillah..”, kan?

Tapi kenapa berat sangat nak ucap “Alhamdulillah..”??

Tepuk hati, tanya imaan….

Tika diberi nikmat…

Jangan lalai!

Jangan alpa!

Jangan leka!

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintahNya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi!” [Al-Munafiquun : 9]

Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas ketika menganggap dirinya serba cukup. Sesungguhnya hanya kepada Tuhanmu tempat kembali.” ([Al-Alaq:6-8]

Tika diuji…

Jangan rebah!

Jangan goyah!

Tidak bergelar seseorang itu beriman sebelum dia diuji….

Dan!!!

Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?” [Al-Ankabut:2-3]

Dan!!

“Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.” [Ali-Imran :139]

Peringatan untuk diriku dan dirimu….

“Pergilah kepada hambaKu. Lalu timpalah bermacam-macam ujian kepadanya kerana Aku mahu mendengar suaranya.” [HR Thabrani]

Di sebalik sebuah ujian…

Terselit seribu hikmah….

Inshaa Allah….

Ujian yang tiada henti-hentinya menimpa kaum mukmin baik lelaki atau wanita yang mengenai diri, harta dan anak-anaknya, tetapi dia bersabar, dia akan menemui Allah dalam keadaan tidak berdosa.(HR At-Tirmidzi)

Wassalam…

SMB

140412 | 2351 hours

Bintulu, Sarawak, Malaysia

Jiwa Yang Mati

Seorang adik angkat di facebook mengadu padaku.. “Kak, saya dah bosanlah dorang duk cerita pasal cinta, jodoh, dan bla.. bla.. bla.. Mcm dh mnyimpang sgt dri tujuan sebenar group tu d’tubuhkan..”, lebih kurang begitu bicaranya yang menyentuh hatiku… “Banyak sangat bercerita tentang hati, sedangkan soal mati dibiar terpinggir.. Mereka tak tahu ke mati itu bila-bila masa??”, tersentap aku dengan kata-katanya… Ya… Bicara soal mati itu sering dibiar terpinggir… Sedang soal hati lebih banyak meniti di bibir… Astaghfirullah… Benarlah,

Mati itu kenyataan yang pahit, sedang hidup itu tipu daya yang menyenangkan..

Mungkin kerana itulah manusia lebih menyenangi kehidupan dunia berbanding alam sana!! Aku bertafakur sejenak… Memikirkan kembali luahan adik yang muda setahun dariku itu… Aku redah setiap pelusuk hati… Ya, benar… Aku tak menafikan, aku juga sering bicara soal hati… Bosan!! Jiwa harus hidup!!! Bukan mati!! Bagaimana mungkin aku mentarbiyyah mad’u dengan jiwa yang MATI??

Jangan harap mutarabbi berubah ke arah kebaikan sedang murabbi sendiri masih bergelumang dengan lumpur dosa!!

Bagaimana setiap pengisian ingin meresap ke jiwa mutarabbi jika murabbi yang mentarbiyyah itu jiwanya MATI?? Muhasabah kembali diri.. Bila difikirkan… Allahu.. Astaghfirullah… Jadi malu pada Allah… Rasa macam curi tulang pula.. Yalah… Kita lahir sebagai da’ie, da’ie harus bekerja!! Bekerja dengan siapa?? Bekerja dengan majikan yang Maha Akbar… Allahu s.w.t.. Rezeki itu pula umpama gaji… Rezeki tak pernah putus Dia utuskan… Macam bila bekerja lah… Kita kerja gaji jalan… Kerja dapat gaji, itu lumrah… Tapi Tidak bekerja namun gaji jalan… Tak rasa ke kita sebenarnya curi tulang?? #Dush!! Dush!! Dush!! Kena pada diri sendiri… 

Seorang da’ie bukan sibuk mentarbiyyah dan berdakwah kepada orang lain, tapi juga mengislahkan dirinya sendiri -AngelPakaiGucci-

Ya.. Betul tu.. Jangan hanya sibuk mentarbiyyah dan mendakwah jiwa orang lain sekiranya jiwa sendiri terbiar mati tanpa ditarbiyyah dan didakwah!! #Jangan jadi munafiq erti kata lainnya.. Muhasabah diri seketika.. Da’ie ni boleh diumpamakan sebagai lampu suluh… Lampu suluh tugasnya untuk menyuluh gelap kan?? Tarbiyyah dan dakwah pula macam battery! Takde battery, tak berfungsilaa lampu suluh kita kan?? Jadi…. Kita buat anologi,

Seorang pengembara, nak jalan di lorong yang gelap… Dia keluarkanlah lampu suluh, dan cuba untuk menyuluh jalan tu… Then, he find out battery lampu suluh dia low!! Jadi, tak hiduplah lampu suluh tuu… Maka dia pun meraba-rabalah dalam kegelapan lorong tuu.. Mencari jalan keluar…

Dapat tak mesej dari anologi tersebut?? #Terpukul dan tertampar  Da’ie itu ibarat lampu suluh… DnT pula battery… Pengembara pula?? Pengembara pula mad’u nya!! Bagaimana da’ie itu nak tarbiyyah dan dakwah mad’u nya sekiranya dia sendiri tak ada “battery”?? #Kesian mereka yang nak cari jalan keluar kan? Renungkan dengan mata hati kita… Semoga perkongsian kali ini bermanfaat…

 

Wassalam…

SMB

Bintulu

#copied from my other blog